Flek, Kontraksi, dan Lain-lain

To be honest, being pregnant is confusing. Apalagi buat first timer seperti saya. Hehe, bingung tauk, waktu ngerasain perut kenceng tiba-tiba. Atau pas abis pipis, nemuin setitik darah di tisu yang dipake buat mengeringkan vagina. Waktu itu, saya nggak tau itu kenapa. Dua minggu yang lalu, pas kontrol dan cerita ke dokter, dokter bilang itu flek. Saya lantas ber “ooo…” panjang. Dulu, saya kira flek itu bentuknya kayak bercak darah yang ada di celana dalam waktu kamu menstruasi hari pertama. Ternyata, setitik darah pun bisa dibilang flek. Trus, tentang perut yang rasanya kenceng-kenceng, itu namanya kontraksi. Saya ngerasa bego banget waktu itu. Sudah hampir bulan kedelapan, tapi saya baru tau kalo yg disebut flek dan kontraksi itu yang begitu.

Padahal, kata bu dokter, kalo ngerasain kontraksi atau ngalamin flek gitu, kita harus cepet istirahat. Ambil posisi berbaring miring ke kiri. Katanya sih posisi tidur miring kiri itu paling bagus buat ibu hamil karena suplai oksigen buat janin lancar. Trus, kalo sampe pendarahan atau keluar cairan ketuban dari vagina, harus buru-buru ke rumah sakit biar bisa ditangani. Apalagi kalo janinnya belum cukup bulan untuk lahir. Owalah… Ngono tho… :mrgreen:

Sekarang, dede bayi udah masuk 33 minggu. Perkiraan lahir tanggal 27 Juni. Wish us safe and well ya…

Kehamilan ini memang terasa berat buat saya, tapi saya ngerasa si jabang bayi ini bakal jadi orang yang sabar dan pengertian. Waktu trimester awal, saya sempet nginep di rumah sakit, nemenin si Mamas yang waktu itu kena infeksi ginjal. Waktu saya ribet bolak-balik rumah sakit itu, si dede bayi tenang banget. Yang biasanya saya mual muntah lemes gak karuan, itu kerasa kuat aja. Eh, pas si Mamas udah pulang ke rumah, saya mual muntah lagi dong :D.

Trus, awal trimester ketiga kemarin, si Mamas masuk rumah sakit lagi. Tapi kali ini saya nggak dibolehin nginep nemenin dia. Soalnya terakhir saya nemenin dia di RS waktu itu, saya kena flu hebat :D. Jadi, pagi-pagi saya berangkat ke RS trus malemnya pulang, tidur di rumah. Dan selama itu, dede bayinya juga tenang. Dia kayak ngerti sama keadaan ayah dan mamanya. Good boy…

Hehehe… Sebenernya, nggak sabar banget pengen liat dede bayinya. Yah, meskipun asli saya masih bingung ntar gimana caranya nyusuin, gantiin popok, gendong dia, nenangin dia kalo dia nangis, dan membimbing dia belajar segala hal, tapi dijalanin aja ya. Ntar juga terbiasa dan mahir sendiri 😀

Advertisements

Hamil Memang Berat

It’s hard. Ya, hamil itu berat, sodara. Mual dan muntah hampir tak tahu waktu, perasaan lemas sepanjang hari, mood berantakan, beberapa simptom mirip PMS, tapi bayangkan mengalami itu semua selama minimal tiga bulan. Gila, PMS yang cuma beberapa hari aja bikin senep. Belum lagi banyak pantangan yang entah mitos entah benar-benar fakta dan harus dihindari, seperti harus stop makan sate. SATE, SODARA, SATE! Makanan terenak di muka bumi ini! Hhmm… Iya, saya lebay, tapi dari seabrek makanan yang harus dihindari, sate adalah yang terberat. My favorite food… *nangis kejer* Memang ada alasannya sih. Daging sate itu kan masaknya cuma dibakar, rentan gak mateng. Daging yang gak mateng gitu rentan tercemar Salmonella yang sangat berbahaya buat janin. Tapi…tetep aja gak rela karena gak bisa makan sate… :p

Kalo diitung dari HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir), usia kehamilan saya sekarang 12 minggu. Usia janin yang sebenernya sih mungkin baru 10 minggu (kalo diitung dari waktu bikin dan masa ovulasi saya :p). Di balik semua ketidakenakan dan perasaan gak nyaman ini, saya sangat bersyukur dikaruniai dede bayi dalam rahim saya. Sampai sekarang pun saya masih sangat takjub dengan proses ini. Sejak masih berusia beberapa minggu, janin ini sudah mulai berkomunikasi dengan saya lewat rasa mual dan aktivitas muntah yang rutin setiap hari. Dia seperti bilang, “Mama, ada aku lho di dalam…”

Dan saya nggak sabar untuk mulai memperdengarkan padanya suara saya, suara ayahnya, suara dunia ini. Saya nggak sabar untuk menuntunnya berjalan, membimbingnya belajar membaca, dan mendengarkan semua celotehnya.

Ya, hamil memang berat, tapi itu semua sepadan =)

Ini “Cuma” Kista

Beberapa hari ini, saya keputihan. Bukan karena ketebelan make bedak, tapi karena…eh, ga tau juga ding karena apa :hammer:. Akhirnya saya nyoba periksa ke dokter kandungan. Dokternya emak-emak, rada galak pulak. Abis diperiksa, saya diajak tiduran. Udah curiga aja tu, dalem hati teriak-teriak kayak di sinetron, “Ini gw mau diapain, dooookk??? Gw normal lho, dok, masih demen laki-laki!”. Eh taunya dokternya cuman buka perut saya, ngolesin semacam gel gitu, trus dia nempelin alat ke perut. Di monitor keliatan tu daleman perut saya. Saya parno dong. Ini kenapa? Ada apa? Saya siapa? Saya di mana? *lah, jadi amnesia*.

Setelah beberapa saat nempel-nempelin alat ke perut saya, si dokternya bilang, “Ini ada kista…”

Ngookk… Si dokter ngemeng begitu enteng amat kayak bilang, “Upil kamu keliatan tu”.

Trus saya digiring ke meja konsultasi. Dokternya nunjukin hasil USG, “Ini ada kista di ovarium sebelah kanan. Ukurannya 3,3 cm.”

Saya cengok. Dalam hati mengumpat karena saat itu periksa nggak bareng suami (si mamas lagi training meditasi di luar kota, HP-nya disita).

Dokternya sih bilang, karena kistanya di ovarium, masih perlu observasi. Kalau ukurannya sampe 5 cm, harus operasi. Jadi, sementara ini, diliat dulu, ini si kista bakal gede, ngecil, apa ntar ilang sendiri. Nah, terus, yang saya khawatirkan itu adalah masalah kehamilan. Etapi kata dokternya ga masalah tu. “Hamil mah hamil aja”, katanya (gile ye, dokternya ngemengnya enteng banget, kagak tau kite hampir pingsan apah??? -___-). Trus kata si dokter lagi, biasanya kista itu ada yg masalah hormon, jadi ntar bisa kempes sendiri. Trus, ada juga yg ntar kl hamil, pas melahirkan si kistanya malah ikut keluar. Jadi ga bahaya. Manajer saya dulu juga pernah ada masalah kista gitu, tapi letaknya di saluran indung telur. Jadi meskipun kecil, harus diangkat karena dia menyumbat.

Yah… Meskipun gitu, saya sempet syok kemaren. Karena ga ada yg nemenin juga pas periksanya sih. Jadi nih ya, ntar kalo pada mau periksa ke dokter, saya saranin, ngajak temen deh. Ya kita sih pengennya baek-baek aja, tapi kalo ternyata ada kabar buruk, jadi ga cengok-cengok amat dan ada shoulder to cry on. Kemaren, saya kan nggak enak yak kalo tiba-tiba nubruk satpam trus nangis begitu aja :lol:.

Humm… yah, wish me luck aja, ya. Wish for my health juga kalo bisa :D.

Menikah Itu…

You know, menjalani kehidupan pernikahan itu menyenangkan (di belakang ada yg teriak: “yea right, penganten baru sih lo! Coba beberapa tahun lagi, baru deh kerasa beratnya!”). Hehe… yah, terserah lah ya. Saya sih mikir yang sekarang dulu lah. Beberapa tahun lagi mah biar saya di masa depan yang mikir gimana ngadepinnya :mrgreen:

Gimana saya nggak ngerasa seneng, pemirsah, si suami ituh adorable bangeut *bacanya pake gaya ABG yg mulutnya monyong2 gitu yah 😆 *. Saya kan emang cengeng yah, trus cranky-an pulak, trus si mas-nya ini paling ‘cuma’ peluk dan cium saya sampe tangis saya reda dan emosi saya normal kembali 😀

Trus, saya kan malesan yak (ini gw kok malah kayak buka aib sendiri yak… -_-“), nah si mas-nya ini tu hobi beberes, nyapu, sama ngepeeell :lol:. Itu adalah anugerah yang teramat besar, saudara-saudaraaa 😆

Hehe… seneng.

Memang sih, kadang masih sering terbersit pikiran “Am I good enough for him?”, tapi saya PD aja sih. I love him and he knows it =).

Jangan Menyerah Dulu =)

Permasalahan tiap hari, pekerjaan, kebijakan pemerintah, ketergantungan, depresi, uang, membuat kita merasa tidak punya kendali atas hidup. Namun, kita selalu bisa membangun ‘pemberontakan’ kecil. Kita mengatur ringtone handphone, mengecat rumah, mengoleksi benda-benda kecil. Kita memilih.

Sekecil apa pun pilihan yang kita pilih dapat membuat kita merasa [semacam] berdaya. Karena itulah, kita mesti tetap melawan keadaan meski akhirnya harus gagal. Setidaknya, kita kalah dengan kepala tegak. Lagi pula, kegagalan kadang adalah satu-satunya cara mendapatkan keinginan kita. Selain itu, tidak ada yang benar-benar mutlak kecuali kematian. Tidak pula takdir.

Kita mungkin tidak terlalu pintar, tapi kita jauh lebih pintar daripada anjing dan tikus. Jadi, jangan menyerah dulu… =)

 

[diterjemahkan secara bebas dari: sini. thanks to om Eru for the link.]

Buaya

Teman-teman, sanak famili, dan sepupu-sepupu saya biasa memanggil beliau dengan julukan: BUAYA. Bukan, bukan karena Ayah saya itu playboy atau buaya darat. Tapi, karena dulu waktu mudanya, Ayah saya hobi nangkepin buaya. Nah, pada suatu ketika, Ayah saya mengintai seekor buaya mungil (disingkat bumil, ya :D) yang sedang berenang-renang manis di sungai. Beliau mulai mengambil ancang-ancang untuk menangkap si bumil. Temannya sudah menunggu di pinggir sungai dengan tali buat mengikat moncong si bumil. Hap! Tertangkaplah si bumil. Ayah saya jumawa. Ia dan temannya bersiap mengikt moncong si bumil.

Lagi ngobrol penuh suka cita gitu, tiba-tiba datanglah sang Induk bumil dari sungai. Pelan…pelan…matanya penuh amarah dan dendam. Ayah saya dan temannya buru-buru naik ke darat sambil membawa si bumil.  Kemudian, terjadilah pertarungan itu. Ayah saya bergulat dengan sang induk buaya! Ekor sang induk melecut punggung Ayah saya. Untunglah teman Ayah saya itu setia kawan. Dia nggak langsung kabur begitu aja waktu Ayah saya bergulat dengan sang induk buaya. Dengan (di) berani (berani kan), sang teman meraih batu dan membidik mata buaya besar itu. Syukurlah, kena! Sang induk puna meraung kesakitan, ada celah buat Ayah saya untuk kabur. Dan beliau tidak menyia-nyiakan kesempatan itu. Mereka berdua lari, lari, dan terus lari sampai di perkampungan penduduk. Ayah saya selamat dan ia tak kapok. Beliau masih berburu buaya, tapi jadi lebih hati-hati dalam perburuannya. Continue reading