Flek, Kontraksi, dan Lain-lain

To be honest, being pregnant is confusing. Apalagi buat first timer seperti saya. Hehe, bingung tauk, waktu ngerasain perut kenceng tiba-tiba. Atau pas abis pipis, nemuin setitik darah di tisu yang dipake buat mengeringkan vagina. Waktu itu, saya nggak tau itu kenapa. Dua minggu yang lalu, pas kontrol dan cerita ke dokter, dokter bilang itu flek. Saya lantas ber “ooo…” panjang. Dulu, saya kira flek itu bentuknya kayak bercak darah yang ada di celana dalam waktu kamu menstruasi hari pertama. Ternyata, setitik darah pun bisa dibilang flek. Trus, tentang perut yang rasanya kenceng-kenceng, itu namanya kontraksi. Saya ngerasa bego banget waktu itu. Sudah hampir bulan kedelapan, tapi saya baru tau kalo yg disebut flek dan kontraksi itu yang begitu.

Padahal, kata bu dokter, kalo ngerasain kontraksi atau ngalamin flek gitu, kita harus cepet istirahat. Ambil posisi berbaring miring ke kiri. Katanya sih posisi tidur miring kiri itu paling bagus buat ibu hamil karena suplai oksigen buat janin lancar. Trus, kalo sampe pendarahan atau keluar cairan ketuban dari vagina, harus buru-buru ke rumah sakit biar bisa ditangani. Apalagi kalo janinnya belum cukup bulan untuk lahir. Owalah… Ngono tho… :mrgreen:

Sekarang, dede bayi udah masuk 33 minggu. Perkiraan lahir tanggal 27 Juni. Wish us safe and well ya…

Kehamilan ini memang terasa berat buat saya, tapi saya ngerasa si jabang bayi ini bakal jadi orang yang sabar dan pengertian. Waktu trimester awal, saya sempet nginep di rumah sakit, nemenin si Mamas yang waktu itu kena infeksi ginjal. Waktu saya ribet bolak-balik rumah sakit itu, si dede bayi tenang banget. Yang biasanya saya mual muntah lemes gak karuan, itu kerasa kuat aja. Eh, pas si Mamas udah pulang ke rumah, saya mual muntah lagi dong :D.

Trus, awal trimester ketiga kemarin, si Mamas masuk rumah sakit lagi. Tapi kali ini saya nggak dibolehin nginep nemenin dia. Soalnya terakhir saya nemenin dia di RS waktu itu, saya kena flu hebat :D. Jadi, pagi-pagi saya berangkat ke RS trus malemnya pulang, tidur di rumah. Dan selama itu, dede bayinya juga tenang. Dia kayak ngerti sama keadaan ayah dan mamanya. Good boy…

Hehehe… Sebenernya, nggak sabar banget pengen liat dede bayinya. Yah, meskipun asli saya masih bingung ntar gimana caranya nyusuin, gantiin popok, gendong dia, nenangin dia kalo dia nangis, dan membimbing dia belajar segala hal, tapi dijalanin aja ya. Ntar juga terbiasa dan mahir sendiri 😀

Hamil Memang Berat

It’s hard. Ya, hamil itu berat, sodara. Mual dan muntah hampir tak tahu waktu, perasaan lemas sepanjang hari, mood berantakan, beberapa simptom mirip PMS, tapi bayangkan mengalami itu semua selama minimal tiga bulan. Gila, PMS yang cuma beberapa hari aja bikin senep. Belum lagi banyak pantangan yang entah mitos entah benar-benar fakta dan harus dihindari, seperti harus stop makan sate. SATE, SODARA, SATE! Makanan terenak di muka bumi ini! Hhmm… Iya, saya lebay, tapi dari seabrek makanan yang harus dihindari, sate adalah yang terberat. My favorite food… *nangis kejer* Memang ada alasannya sih. Daging sate itu kan masaknya cuma dibakar, rentan gak mateng. Daging yang gak mateng gitu rentan tercemar Salmonella yang sangat berbahaya buat janin. Tapi…tetep aja gak rela karena gak bisa makan sate… :p

Kalo diitung dari HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir), usia kehamilan saya sekarang 12 minggu. Usia janin yang sebenernya sih mungkin baru 10 minggu (kalo diitung dari waktu bikin dan masa ovulasi saya :p). Di balik semua ketidakenakan dan perasaan gak nyaman ini, saya sangat bersyukur dikaruniai dede bayi dalam rahim saya. Sampai sekarang pun saya masih sangat takjub dengan proses ini. Sejak masih berusia beberapa minggu, janin ini sudah mulai berkomunikasi dengan saya lewat rasa mual dan aktivitas muntah yang rutin setiap hari. Dia seperti bilang, “Mama, ada aku lho di dalam…”

Dan saya nggak sabar untuk mulai memperdengarkan padanya suara saya, suara ayahnya, suara dunia ini. Saya nggak sabar untuk menuntunnya berjalan, membimbingnya belajar membaca, dan mendengarkan semua celotehnya.

Ya, hamil memang berat, tapi itu semua sepadan =)