Kapan Mati, Kekasihku?

Malam sunyi kusendiri
Duduk sepi di atas pohon
Kubiarkan rambutku terurai

Tanpa kaki kelelawar
Anjing dan bulan purnama
Kumenanti kekasihku
Yang belum mati

Kapan mati kekasihku?
Kumenanti kau di sini
Ayo mati bunuh diri
Agar kita jumpa lagi
Seperti dulu

Mana mungkin ku kembali
Hidup lagi seperti dulu
Kecuali engkau mati
Mohon mengerti…

Itu lagu, by the way. Ratapan Kuntilanak judulnya. The Panas Dalam yang nyanyi. Ini band memang yang paling-paling dah. Lirik-liriknya itu cenderung aneh, konyol, bikin mesam-mesem sendiri. Mereka pernah mempertanyakan kelelakian Batman: “Batman manusia malam, mungkin siang sibuk di salon. Hai Batman, setiap hari sibuk beraksi, sampai kau lupa mencari istri. Hai Batman, siapakah Robin sebenarnya? Maafkan bila kami curiga… Hay Batman, coba lihat celana dalammu. Bagaimana kalau kamu mendadak ingin berak di jalan?”

Mereka juga mengingatkan kita kalau “Yang kau lihat menawan, di rumahnya biasa. Eek seperti kita semua. Yang kau lihat bodinya, isinya sama saja. Usus jantung limpa dan empedu. Yang kau lihat seksi karena kau belum punya masalah. Yang kau lihat tampan, karena kau belum tau marahnya. Jangan tertipu, harus menipu…”

Sudah pernah denger lagu-lagunya mereka? Belum? Oh, ya gapapa. Gak dosa ini :mrgreen: . Tapi sudah pernah tau buku Drunken Monster atau Drunken Molen belum? Belum juga? Ya… gapapa juga sih, aslinya saya cuma mau bilang kalau Pidi Baiq, penulis buku itu adalah salah satu pendiri The Panas Dalam… (oh, ga penting ya? ya udahlah gapapa juga ya? :mrgreen: )

Kalo saya lagi pengen ketawa tapi lagi susah banget ketawa, saya cuma dengerin The Panas Dalam dengan lagu-lagu dan lirik-lirik mereka yang absurd itu aja. Dan minimal saya bisa cengar-cengir sendiri… :mrgreen:

About these ads

108 thoughts on “Kapan Mati, Kekasihku?

  1. Wah Yo, aku juga cengar cengir sendiri nih baca lirik-lirik di atas, kok ya aneh-aneh gitu ya, seperti melawan arus deh, nanya kapan kekasih mati lah, mempertanyakan kelelakian Batman lah…ada-ada aja tuh Band, tapi terus terang aku belum pernah denger lagu2 mereka lo Yo, abis beberapa bulan terakhir udah jaraaaaaaaaaaaaaaaang banget nonton Tipi :), bukan apa2 sih, coz Tipi nya udah rusak, jadi gak bisa ditonton hehehehe….

  2. pidi baiq,pernah den9er ju9a drunken molennya..
    tapi untuk la9u2na aku malah belon den9er,klu bandna sepertina suda ..

    aku tadi da was was loch yo,kiraiin yoan ….**huuff le9aaaa cuma la9u :D
    lirikna aneh tapi kadan9 bener ju9a ya :roll:

  3. pidi baiq emang top, jadi namanya mustinya jadi pidi m top. gw suka lagunya yang “cinta kandas beda usia”….ngakak ngguyu kepingkel-pingkel ndengernya…The Panas Dalam itu juga sebuah negara lho ternyata…

    • hiyahahah… “kau masih TK, aku mahasiswa S2…”
      yaiyaalaa… gila aja jarak usianya… emang gila itu pidi baiq dan republik panas dalam-nya… :lol:

  4. Untuuuung gw bukan kekasih lu ya… mana mau saya di ajak mati mah… dosa gw masih bertumpuk… bisa – bisa gw langsung di jebloskan ke Neraka tanpa sempat melakukan pembelaan ataupung ngajuin banding nih!!!!

    Ogaah!!!!

  5. blogwalking dan salam kenal…
    weleh2….. tadi baca postingannya dah langsung senyum2 sendiri. sampai ikut kepikiran juga, batman itu sebenarnya laki2 atau bukan hahahaha :)
    nice post, dan dimana tuch bisa dapat kaset ma bukunya ?

    • hehe… kalo bukunya sih di Gramedia dan toko2 buku laen macam TM, Gunung Agung atau Kharisma ada deh..
      kalo kasetnya… saya gak tau… ini dapet mp3 dari temen soalnya… hihi… :lol:

  6. pernah denger nama band-nya dan buku drunken monster-nya. tapi belum pernah denger lagu dan baca bukunya! :mrgreen:

    karena saya lagi pengen ketawa, cengar-cengir, refresh pikiran yang lagi ruwet, jadi….

    *mencarikeIDWS,laguthepanasdalam! :mrgreen:

    • iyah, mbak. masa ada lagu gini: “betapa enak menjadi perempuan, tinggal membuka aurat, lelaki bekerja keras untuk mendapatkannya… cita-citaku ingin jadi lesbian. mana mungkin, aku hanya lelaki. oh ibu, jangan paksa aku. aku tak sudi menjadi homoseeeeks…”

      orang gila…

    • aslinya kepalanya udah pitak sana sini karna keseringan nyatok. padahal udah sering dibilang sama ibuknya: “kamu kalo keseringan nyatok ntar gundul lho…” *jadi inget iklan sampo… :lol: *

    • sedang diusahakan, juragan. saya sudah coba aplot dengan koneksi yang amat sangat memprihatinkan ini, dan tidak bisa… :(

      besok2 deh kalo tib2 koneksinya kenceng… *gw ngimpi dulu kali ye*

    • wah.. emang ga enak kalo jatoh ga ada yang nangkep, mbak… sakit… tapi saya toh sudah berulang kali jatoh atau kepleset, dan masih bisa bangkit lagi sambil cengar-cengir gak jelas… *ceritane aku patah hati iki koyoke, mbak… sekalian curcol ya… :mrgreen: *

  7. belom pernah denger, tapi aneh bangeeeet, ha ha ha, ini mah bukan “kutunggu jandamu” lagi, “kutunggu matimu” mrgreen:

    *minta wangsit dulu ah, sama mbah gugel*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s