Jangan Kencing Sembarangan

Kemaren sempet liat tabloid gratis bawaan sodara saya yang lagi jadi SPG khusus weekend di PRJ. Di situ ada berita tentang anak-anak bayi baru lahir yang ditinggal orang tuanya di rumah sakit. Ditinggal. Jadi begitu emaknya selesai lahiran, beres-beres pulang, si bayi gak ikut di bawa pulang…

Ya Allah… pikir saya… Kenapa sih ya? Tau sih, kalo kasus2 begini katanya karena orangtuanya gak punya cukup uang buat ngerawat dan membesarkan anaknya. Trus kenapa dibikiiiiinnnn??? Hadoh hadoh… Enak banget ya, udah bikin2 trus ditinggal begitu aja. Nggak sopan ya kamu! Tanggung jawab dong sama apa yang sudah kamu mulai! *huehehe…maramaragakjelas*

Jadi inget banyak berita serem tentang bayi-bayi masih warna darah yang dibungkus karung dibuang di tempat sampah… Ya ampun… Kok tega sih…

Kata temen saya, “Kali emang ga ada pilihan laen, Yo… Kali itu anak haram…”

Astagfirullah… (maap ya, saya kayaknya banyak nyebut deh di postingan ini:mrgreen: ). Sedih saya. Kok masih ada aja yang pake sebutan ‘anak haram’ untuk melabeli anak yang gak ngerti apa-apa soal dosa orang tuanya.

Jadi begini saja deh, saudara-saudara… Biar agak singkat ini postingan, saudara-saudara… Saya mau berpesan pada kalian semua. Gini lho, buat anak-anak perempuan yang kira-kira sudah mampu hamil, mbok jangan buru-buru ‘bikin anak’ kalo belum menikah. Kalau dibujukrayu sama pacarpacar kalian untuk ‘nyoba bikin anak’ sudahlah, jangan mau. Ya?

Trus juga, buat anak-anak lakilaki yang kira-kira sudah mampu bikin anak perempuan hamil, mbok jangan suka ‘kencing’ di sembarang tempat. Saya tau mungkin susah menahan itu keinginan untuk ‘berderma’ menanam benih di mana-mana, tapi mbok ya inget2 sama Gusti Allah. Kalau belum mampu menikah dan bertanggungjawab atas semua yang mungkin akan kalian hasilkan, sudahlah sana puasa dulu banyakbanyak. Ya?

Sementara untuk saudari-saudari saya korban perbuatan paksaan lakilaki tak bertanggungjawab dan akhirnya terpaksa pula mengandung anak dari lakilaki tak bertanggungjawab yang dengan tidak bertanggungjawabnya meninggalkan saja mereka sendiri dengan anak dalam kandungan, saya… nggak tau pasti mau ngomong apa… Kalau saya bilang, pertahankan bayi kalian, apa yang akan kalian katakan?

118 thoughts on “Jangan Kencing Sembarangan

  1. oh sama… saya juga pernah misah misuh soal ini!

    hm… makanya sbetulnya sdikit banyak saya setuju sama pembagian kondom gratis

    karena mau tak mau ga smua orang punya cukup iman kaya saya buat nahan diri padahal pengen banget bercinta tapi tau belum waktunya… insya Allah

    heheheu

    serius lho!😀

    • iyah… saya tau dik natazya serius… *mulaisoktua*
      tetap selamat (keep safe) begituh maksudnya, dik?

      ah… tapi berzina itu tetap tidak selamat mau bagaimana juga dik…
      jadi bagaimana ya…
      kalau saya setuju bagi2 kondom, secara ngga langsung saya setuju orang bebas ML (bukan maen layangan loh yaa…) sama siapa saja di mana saja…
      kalau saya ngga setuju, nanti dijadikan alasan “HIV menjalar ke mana-mana” en “hamil tanpa di minta”…

      haduh…
      pusing benar saya pusing dik nat…
      pusing saya memikirkan nasib pemuda dan bangsa endonesa ini…
      bagaimana kalau kita coba mendekatkan diri pada Tuhan saja?
      moga2 dilindungi oleh Dia yang Maha-Maha…

      *nungguditimpukinmassa*
      1… 2… 3…

      kabuuuuurrrr….

  2. post nya seru banged…
    bahasa2 yg seperti ni yg banyak dimengerti sama anak2 muda jaman sekarang…
    sehingga mereka lebih gampang untuk menangkap inti dari postingan itu …
    salut deh…
    salam kenal yah😀

  3. ooooo.. baru saya mau bilang mbaaaak jangan kencing dipojokan.. maluuu.. eeee… dah dilempar sandal dan terompah… tahunya kencingnya nyang begono… yaaaa udah kalau kebelet lari cari toileeeet yaaa.. adee kan udah besaaaar jangan suka ngompoooool aja yaaaa..
    Salam Sayang

    • ooo.. yayaya.. dah punya toilet sendiri koook.. masa masih cari wc umum… hehehe.. ya udah ngompol dulu dipojokan aja deeeeeek.. dari pada sakit perut… nahan pipis.. dah sonoooo di balik pohon yaaaa…
      Salam Sayang

      *gelenggelengkepalampeputus*

  4. pesennya cuma buat : anak-anak perempuan dan anak-anak laki-laki tok ya Yo?!
    trus bagaimana pesan utk anak-anak yg masih diragukan gendernya ?!misal karena sering dipanggil om:mrgreen:
    :piss:
    [padahal kdg senasib]😆

    • *koennggolekperkorokaroakutant?*

      anakanak yang sering diragukan gendernya seperti kita berdua maksud mu?
      lah ini malah lebih gampang, tant…
      yang perempuan tapi sering dipanggil om kadang belum yakin sukanya sama perempuan atau sama lakilaki,
      yang lakilaki tapi sering dipanggil tante juga kabarnya nggak suka perempuan…
      lak aman tho?
      ga ada yg menghamili dan dihamili…

      *dipentungitantri*

  5. Harusnya mungkin judulnya …
    “Jangan Kencing Sembarangan, dan Jangan Mau Dikencingin … Sembarangan” ?

    Kok malah jadi aneh sih .. hahaa …
    Yo …
    Udah ada yang berkelit dengan bilang, “Kan kalo mau kencing ada pispot khusus biar gak mleber-mleber

    Biar aja Yo, kan anak yang digugurin itu tetap akan membayangi mereka seumur hidup, atau kalo mereka gak merasa bersalah, akan jadi penghalang mereka dengan pintu surga.

    *merinding*

  6. prinsip all or none.
    ya, atau tidak samasekali.
    *saia menyoroti mereka yang lebih memilih “tandem” pasangan*
    menurut saia yang paling menjadi penghalang justru orangtua masing2 pihak, baik dari pihak lelaki maupun perempuan. kebanyakan menanamkan pemahaman kalo ‘harus kerja dulu biar bisa menjamin keluarganya kelak’.
    pandangan ini ngga salah, sih, namun dalam banyak kejadian, orang jadi berpikir meningkatkan karir terlebih dahulu, lalu menikah. dan di beberapa kejadian itu, orang lebih memilih “tandem”, rela mengikat diri dalam hal yang disebut pacaran. dan akhirnya, batas-batas antara lawan jenis kian menipis, akhirnya mudah ditembus, lalu jadilah mereka melakukan hubungan suami isteri karena berangan-angan menjadi suami isteri beneran.
    aih…
    padahal usia matang remaja kita sekarang lebih dini dibanding jaman bahuela. tapi di usia matang yang kian dini itu, pendidikan kita masih menganggap mereka hanyalah sedang meinkmati masa puber dan melayang-layang di tengah masamasa remaja mereka. akhirnya sekolah-sekolah masih dan masih saja mengajarkan ilmu-ilmu dasar. padahal lagi, usia remaja itu sudah bisa berbuat lebih banyak daripada hanya menghabiskan waktu berkutat dengan topik lawan jenis. liat aja sinetron sekarang. coba denger apa yang dibicarakan anak2 SMP-SMA kalo mereka lagi ngumpul. di Arab sono, anak usia 12 tahun uda jadi manajer pemasaran perusahaan minyak. *tapi ngga tau perusahaan segede apa. ini cerita tetangga2 yang berhaji kapan hari*
    aih…
    remaja, remaja…
    perilakunya di rem aja😀

    • jadi…
      maksud dik hafid…
      tidak usah pacaran begitu?

      ehm…
      oi oi…
      denger tu… katanya hafid ngga usah pada pacaran ajah…

      *siapsiapditimpukin*

      hatihati aja ya, saudara-saudara yang kusayangi…
      semua itu ada konsekuensinya…
      kita ngga bisa begitu saja lari dari tanggungjawab…

  7. Jadi inget kalo punya pengalaman seru soal kencing sembarangan….hahaha *bentar..tak ketawa dulu yaaa….?*

    terus terang aku sampe sekarang masih mangkel dgn masalah kencing sembarangan…. Sebabnya adalah…. adalah…. pokoknya….ada-lah….
    *mau cerita kalo aku pernah dikencingi ama sapi kok malu yaaa….gak jadi cerita deh*
    Pokoknya…intinya aku gak setuju dgn aliran “kencing sembarangan”…titik..!!

  8. aku pernah ngelihat sendiri temenku yang kelimpungan ketka pacarnya ga mau bertanggung jawab sama kehamilan dia… sangat payah sekali…
    walau gue pribadi tidak menganut paham sex before marriage, menurut gue itu hak mereka masing2 untuk melakukannya apa nggak. toh mereka udah gede, sadar ama dosanya, dan (mestinya) udah bisa bertanggung jawab. tapi mbok ya kalo mau “khilaf” jangan yang konyol maronyol gtu sampe njebol. udah dosa gara2 zinah, ditambah lagi dosa karena membunuh (kalo ngegugurin) atau menelantarkan titipan Allah (yaitu sang jabang bayi). di kejadian kayak gini, para wanit selalu menjadi pihak yang merugi paling besar.
    Dulu, waktu kejadian ini dialamin sama temen gue (si laki ga mau tanggung jawab), gue mendukung habis2an temen gue itu untuk tetep mempertahankan janinnya. satu dosa tidak perlu ditambah dosa yang lain lagi kan?🙂

    • iya ya can…
      kok konyol… kayak yang udah pada siap ngadepin neraka aja…
      bikin dosa gak kirakira… dan bener, can… wanita yang selalu dan selalu jadi korban paling menderita…

      huuhh… saya sebel sama lakilaki!

      *lho?*

  9. hiyaah, saya kira jgn kencing sembarang buat para supir bus-angkot-taksi yg kalo kepepet kencing dijalanan *eh saya ga suka ngintipin meraka loh! suer!:mrgreen:

    Ternyata kencing yg “itu” toh..
    Harus banyak2 jaga diri… jgn sampai terbawa nafsu birahi yg melenakan dan menyebabkan diri sendiri terjerembab ke dalam alam yang fana penuh dengan tipu muslihat setan jahanam *bahasa saya kok aneh gini sih?!

    • hohoho… deee ketauan punya bakat voyeurisme… pake ga ngaku lagi…:mrgreen:

      iyah ituh dik deee benar sekali…
      sakit euy kalo sampe terjerembab ke dalam tipu muslihat setan jahanam… *berasa aa’ gym yeuh…*:mrgreen:

  10. pernah kepikir kalo perempuan juga bisa menikmati whatsofuckingcalled zina? pernah kepikir kalo sex is done by two people with willing mind and clear consciousness? pernah kepikir kalo cowok juga bisa ngerasa rugi kalo ceweknya nggak terpuaskan?
    for someone who is not wearing their shoes, you speak too fuckin’ much. forgive my french😀

    • jadi inget salah satu anekdot. Ketika ada perempuan yang jadi korban pemerkosaan lalu ia dihadapkan ke pengadilan dan ditanyai Hakim, “kamu ikut goyang ndak?”

      Janc*k!

    • @the bitch,
      pernah mbak… pernah mikir maksute… tapi karena saya bencinya sama lakilaki ya saya dengan seenak udel saya sendiri, nyalahin lakilaki saja… (walaupun yg perempuan juga o’on suro’on kalo mau2nya dikencingi sembarangan)
      dan ya… I am speaking too fucking much, I know that…
      ini toh memang cuma omong kosong yang keluar dari tong kosong yang nyaring bunyinya…:mrgreen:

      @presiden AS,
      hakimnya pasti lakilaki…
      j*ncuk!

      @om jamal,
      eh bukan nggo aku ding komen’e…

  11. Emosi sekali, ya, mbak Yoan…

    Tapi..saya pun emosi sangat ….baca postingan ini malah tambah kesel…sama pelaku2 perbuatan ini

    Gak ada istilah anak haram..yang ada itu tindakan orang tuanya yang ‘Naudzubillah’….

  12. iya setuju, betul tuh, kalo belum menikah mbok ya jangan bikin anak dulu, biasanya yang jadi korban itu yang perempuan, ksian kan? yang perempuan juga mbok hati2, jaga diri, jangan sampai membuat lelaki jadi nafsu sama kamu. buat anak haram, wah anak haram itu tidak ada, semua anak itu suci, malah belum ada dosa!

  13. kalo si bayi bisa milih, dia gak mau dilahirin kalo jadinya kaya gini kali ya yo.
    jadi jangan kencing sembarang ya.

    enak bikinnya, pas udah jadi malah belingsatan!hhhee…. mbok nyadar buat orang-orang yang kaya gitu…

    *ikutmarahmarahgakjelas_ikutnyebutjuga

    • aih si eneng dateng2 maen getok ajah…
      getok siapah neng? bukan getok saya kan…
      sayah kan ngga salah apah2…

      emangnya pengen dimampirin sama siapah sih, neng…
      aih aih… ada yg diincer kah di sini?

      *kedikkedipmatasokganjen*

  14. sama dah dengan yang paling bagus komentnya. permisi udah malem. mau bobo . bener kok udah baca isinya . Ya menungu yang halal sajalah.
    oke udah tidur ya. Sendirian kan Hahaaaa

  15. baru don9 yan9 dimaksud “kencin9” 😀
    rada tulalit neeh kLu suaL inih hehe

    iya,nda te9a ban9ed klu iat dan baca ada bayi dibuan9,nda ada yan9 namana anak haram ituh👿
    klu nda mau punya anak ya jan9an brani “maen_maen” duumnnn..

    klu salah satu nda mau tokh nda akan terjadi,wat para perempuan neeh,nda perlu takut klu diputusin hanya karna nda mau di”ajak”..

    kembali ke moral dan a9ama neeh …

  16. Sy selalu mengatakan ke pasangan hidup (yang sy hormati) kalau jadi laki-laki emang enak. Dan jika dibandingkan kenyataannya memang hampir demikian. Hasrat laki laki emang lebih tinggi ketimbang perempuan (ini penelitian). Sy pribadi meski dah punya pasangan hidup, ngaku masih bisa tergoda sama cewek-cewek, ntah berkerudung, berjilbab atau tidak. apalagi cewe yang cantik menurut kriteria saya.

    Paulo Coelho pernah ngutip kisah tentang Ahab dan Savin. Semua orang memilki hasrat dan tinggal bagaimana mengendalikannya. Dan sy berharap buasnya kt wahai lelaki, tidak keluar sembarangan.

    Mudah2an ini nggak dibilang such a crap. Dan kalau ternyata such a crap sy masih dikasih waktu untuk membersihkan diri sebelum modar…. (maaf mati maksud sy)

  17. gile, dikirain gw banyak yang komen. gak taunyaa… komen bales”an. hehe…

    iya. abis nikah, kawin kan?? bukan kawin dulu ya??
    emang apa tuh universitas beragama? gw juga gak tau…:mrgreen:

    • hohoho…
      inilah pentingnya nyepam, anak muda…
      menambah jumlah klik dan jumlah komentar di blog…:mrgreen:

      ah. ya sudahlah kala kau tak tau, anak muda…
      tidak berdosa pula…😀

  18. ini kok menurut saya malah terbalik ya masalah “kencing2″an ini…

    itu justru nggak sembarangan karena memang “disitu” tempatnya…malah kalau yang berceceran dimana-mana itu yang sembarangan ya tho…?
    masalahnya waktunya aja yang belum tepat…belum saatnya wahai adik-adik😀 tul ndak?

    untuk mengantisipasi orang kebelet dan kencing sembarangan, sekarang banyak disediakan tempat untuk kencing, tapi diharuskan untuk membayar…..wah gawatttt tenan! (lha….)

    • ya deh… saya akur aja kalo mbah surip sudah bertitah…:mrgreen:

      iya ituh om… pokoknya jangan sembarangan. ditempatnya tapi harus yg bener2 ditempatnya… *apaan is ni gw kagak jelas*

  19. Postingannya lucu dan menarik….

    Kasus di tinggal lari gitu…sering, bahkan ada satu anak cewek yg ditinggal emaknya, kebetulan tu anak cacat mentalnya (biasanya kelihatan dari raut mukanya sejak bayi…) dan sekarang sudah umur 6 tahunan, tetap saja di kasi ama teman2 bidan di ruang perawatan…anaknya putih, montok dan rambut ikal! Makanannya berasal dari diet pasien yg memang dimintakan khusus buat dia sorang wae….

  20. esmosiii… esmosiii niy… *loh ko’ jadi marah2 sendiri

    sebenarnya sudah cukup jelas diajarkan dan ditulis dgn indah,, pesan menjaga pandangan,, hawa nafsu,, dan kemaluan.. juga mewaspadai tipu daya setan… tapi masih saja banyak yang kebobolan gitu,, sudah zina,, membunuh pula.. Naudzubillah.. hidup ko’ sia2 bgt ya..

    *duwhh,, kayanya lg ngeborong comment niy mba,, maklum sudah lama ga main2 kesini.. laper… :p

  21. hmm…..tapi beruntunglah bayi yang “digituin” ituh…kan mereka langsung masuk surga….pasti hidup mereka jadi indah di sana..sedangkan yang membuangnya..biarlah membusuk di neraka jahanam sana….:D

      • ah… andyan?
        kamuh… pernah membuang bayi?

        aduh adikku…
        aku tak tau harus berkata apah… *lebay*
        ah… yg penting kamu sudah bertobat dan tidak mengulangi lagi perbuatanmu itu ya, nak…

        *err… kayaknya bakal ditimpukin angsle deh…*

  22. jeduarrr…

    maksudnya gini mbak
    memberi hidayah supaya mereka sadar kesalahannya
    dan memberi hidayah pada saya agar sampai kapanpun saya nggk melakukan kesalahan yg mereka perbuat
    gitu loh ceritanya😛
    *kasih angsle, makan bareng*

  23. yang pasti ke dua beLah pihak harus bertanggung jawab.

    LakiLaki takkan begitu jika wanita nya tak mau.
    wanita nya juga takkan begitu jika LakiLaki nya tak menawarkan.

    pasti nya itu dosa! do-rong sa-ja !:mrgreen:

    pacaran ‘sehat’ Lebih menyenangkan kokk.. *kayakguepunyapacaraja*

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s