Rasa Takut Adalah Seni

Untuk apa hidup ini? Untuk apa hidup ini?

Apa yang engkau takuti
Antara surga dan telapak tanganmu sendiri
Apa yang aku takuti
Antara tuhan setan dan diriku sendiri
Tarik napas sedalamnya
Tarik napas sedalamnya
Takut adalah naluri
Adalah rasa
Adalah seni
Aku nikmati
Aku menikmati
Dosa dapat kau minta
Membuatmu bangga
Apa yang kau alami
Hanyalah jalan ujian godaan religi
Apa yang aku alami
Akibat keputusanku sendiri
Berjuta tanya dalam hati
Aku berdiri menghadapi
Aku nikmati
Aku menikmati
Seseorang akan tebus dosa
Semua tinggal meminta
Aku tahu suatu hari terjadi
Aku tahu kita semua mati
Aku mohon untuk hidup kembali

[Rasa Takut Adalah Seni – KOIL]

Takut itu seni, kata KOIL. Kata Mbak Pito, it’s all between your ears…

67 thoughts on “Rasa Takut Adalah Seni

    • gagal pertamax…😦

      takut itu…..🙄
      ah saya ga mudeng gan, mungkin yg komen dibawah saya lebih tahu:mrgreen:

      *maap Yo, lg demam kaskus aku, beberapa hari ini kaskus error😦

      • ah… kaskus error ya?
        aku memang nggak diijinkan ngintip2 kaskus lagi kayaknya…
        eh, emangnya sekarang kudu 2000 post ya baru bisa kasi GRP?
        huhu… jaman gw dulu 500 apa 1000 uda bisa lho Gan…

  1. Pertamax Habis tinggal premium.

    Pit, Mbok ya aku di wejang gitu atau di kudang-kudang😀

    Serenade
    Iwan Fals, Anthoq Klobot & Yoyik Lembayung ( Album KPJ 1985 )

    Aku ingin nyanyikan lagu
    Buat orang orang yang tertindas
    Hidup di alam bebas
    Dengan jiwa yang terpapas
    Dengan jiwa yang terpapas

    Kenapa harus takut pada matahari ?
    Kepalkan tangan dan halau setiap panasnya
    Kenapa harus takut pada malam hari ?
    Nyalakan api dalam hati usir segala kelamnya

    Aku ingin nyanyikan lagu
    Bagi kaum kaum yang terbuang
    Kehilangan semangat juang
    Terlena dalam mimpi panjang
    Ditengah hidup yang bimbang

    Kenapa harus takut pada matahari ?
    Kepalkan tangan dan halau setiap panasnya
    Kenapa harus takut pada malam hari ?
    Nyalakan api dalam hati usir segala kelamnya

    Di lorong lorong lorong jalan
    Di kolong kolong kolong jembatan
    Di kaki kaki kaki lima
    Di bawah menara
    Kau masih mendekap derita
    Kau masih mendekap derita

    Kenapa harus takut pada matahari ?
    Kepalkan tangan dan halau setiap panasnya
    Kenapa harus takut pada malam hari ?
    Nyalakan api dalam hati usir segala kelamnya

    Aku ingin nyanyikan lagu
    Tanpa kemiskinan dan kemunafikan
    Tanpa air mata dan kesengsaraan
    Agar dapat melihat surga
    Agar dapat melihat surga

    Kenapa harus takut pada matahari ?
    Kepalkan tangan dan halau setiap panasnya
    Kenapa harus takut pada malam hari ?
    Nyalakan api dalam hati usir segala kelamnya

    • mbak pitoooooooo…..
      om jamal njaluk dikudang………..

      om,om…
      sampeyan seneng nyanyi tho?
      tak delok2 wis beberapa kali pean nyanyi2 d kene…

      • mengudang mbah jambrong itu seperti manusia neanderthal dulu mencoba menimang brontosaurus. kebayang nggak nyong?

        *pasang patok di dinding, iket simbah, lempar2in dart*

      • @om jamal,
        wis koyok bocah taman kanak-kanak ae ki nyanyi2 ae…
        ehm… maenan yg bisa muter2 apaan om?

        @mbak pit,
        *huehehe… kebayang mbak, huahaa… brontosaurus’e bermuka om jamal… haduh…. parah bayanganku…:mrgreen: *
        jangan diampunin, mbak.
        *bantunyiapinpiso*

    • hiyaa… maka saya ini adalah seniman2 ga mutu yang sepertinya hanya bisa buat grafiti tanpa nilai seni di pinggir2 jalan. sekedar tulisan “yoan was here…”
      ya ya…

      :mrgreen:

    • aih…
      kenapa takut sama harimau kelaparan kalo harimaunya gak mau makan kita?

      setujuh? engga ah saya mau segitiga aja… *semakinsiangsemakingakjelas*

    • ah mbak pito…
      aku tau kau pun sayang padaku…:mrgreen:

      emoh ah… aku arep ngerungoke dhandanggulo ae…
      nggo tolak bala…
      usir wewe, genderuwo, lan segala macem dhemit…

      • iyah… lucu lucu aneh gitu ya ko?
        urie dah gede ma…
        udah bisa godain cewe…
        udah pantes nenteng2 hape…
        *gitugaksihlagunya?*

    • wah.. berhasiL masuk kesini juga.
      kemaren mampus deh tante ga bisa masuk sini.
      ni tadi aja pindah ke empat komputer! haa.

      kirain puisi Loh..

      rasa takut adaLah seni
      rasa benci juga
      rasa suka pun begitu
      rasa cinta.

      semua adaLah seni hanya tergantung bagaimana mengapresiasikan nya.

      sayah suka penguLangan kata :
      aku nikmati
      aku menikmati

      tapi beLum pernah denger Lagu nya ni
      donLooot ! *meLuncur*

  2. oooo lagunya mang otong….😀

    rasa takut adalah seni? seni itu apa sih? bagaimana dengan air seni?
    intinya dinikmati tokh…kaya naik jet coaster di dufan jadinya.

    eh jadi muncul pertanyaan lagi tentang seni…laki-laki nyeni disebut seniman, kalo perempuan apa disebut seniwoman?

    alaaaaah….ini banyak pertanyaan OOT. tapi ya harus dijawab….

    • hayo hayo… siapa yg mau jawab pertanyaannya om geR…

      kalau laki-laki bakal dijadikan saudara… kalau perempuan bakal dijadiin istri…
      *kedipkedipmatasokganjen*
      :mrgreen:

  3. Jangan takut kalo sedang dihinggapi rasa takut….* lho ini gimana sich ngomongnya yg bener..? * kalo sedang takut berusahalah utk tidak takut…halah kok tambah mbulet to yo…? *wis meneng ae disek..wedi dikabyuk karo mbak’e*

  4. rasa takut adalah seni…
    hm…
    *berpikir*
    hm…
    *masih berpikir*
    hm…
    ….
    ….
    *konsisten tuk berpikir*
    hm………………………..
    gak mudeng, Mba😆

  5. Sambut dan songsong aja rasa takut itu mbak… anggaplah dia itu sebagai teman lama.. Bukankah memang dia yg selalu menemani hidup kita..?? Takut itu bagian dari was-was.. yg lahir saat hati dan jiwa sedang goyah… Musuhnya bernama tegar dan keyakinan.. yg lahir dari kepasrahan total kepada Sang Pencipta… Salam🙂 *tumben bisa ngomong kayak gini*

    • tumben bisa ngomong kayak gini, har…. *dipentunghar*

      iya… gitu ya har? kalau takut hadapi saja… desensitisasi… *Go Yoan! Man? I can try… but dog? no way!*

  6. wah kok maLah komen di tengah ya ?
    komen uLang ahh~

    wah.. berhasiL masuk kesini juga.
    kemaren mampus deh tante ga bisa masuk sini.
    ni tadi aja pindah ke empat komputer! haa.

    kirain puisi Loh..

    rasa takut adaLah seni
    rasa benci juga
    rasa suka pun begitu
    rasa cinta.

    semua adaLah seni hanya tergantung bagaimana mengapresiasikan nya.

    sayah suka penguLangan kata :
    aku nikmati
    aku menikmati

    tapi beLum pernah denger Lagu nya ni
    donLooot ! *meLuncur*

      • iya.. menikmati rasa takut.

        tante sayah dapet quote keren ni dari temen :
        bukankah terpisah dari apa yg di cinta adaLah seni kehiLangan ?

        seni yang menyenangkan ! hha:mrgreen:

        (Lagu kuburan nya bener tuh, keren mampus dah Lirik nya..hha)

  7. apa yang aku alami, akibat keputusanku sendiri. bener banget tuh KOIL!

    takut adalah seni? bahkan mungkin hidup itu juga seni ya yo!?
    dan seni pun harusnya dinikmati. yang gak suka seni, mungkin akan diratapi…

    semoga saya bisa suka seni dalam hidup!halah…

    • ya ya…
      semoga saya juga bisa menikmati hidup dan segala tetek bengek ‘seni’ nya sambil terus membuang ‘air seni’ supaya nggak ‘sakit ginjal’

      *nggilyengdewe*

  8. Seseorang akan tebus dosa

    Siapa ??
    Emang ada yang bakal nebus dosa kita ..?
    :p

    Rasa takut itu menurutku adalah kelemahan, sekaligus juga senjata bagi yang mau menggunakan😉

    • Siapa ??
      Emang ada yang bakal nebus dosa kita ..?
      :p

      ada…
      diri kita sendiri…
      kita semua bakal ke neraka dulu menebus dosa, melelehkan kulit, menggosongkan daging dan meremukkan tulangtulang kita…:mrgreen:

      aku punya banyak ketakutan2 yang ga realistis, muz…
      tapi itu mengingatkanku kalo aku bukan malaikat, atau bahkan Tuhan yang gak mungkin takut sama apapun…

      *jawabanngelesyanggakmutu*

  9. Kak Yo..
    Desya takuuutttt…..

    Tapi kujuga nikmati takut itu, memang benar takut adalah seni, coz rasa itu tercipta dari diri kita sendiri. Rasa takut itu untuk dihadapi lho…

    Kak Yo, coba nyanyi.., biar aku dengarkan..

    • dek… kamu serius mau denger kakak nyanyi?

      ehmm… lebih baik kau urungkan niatmu itu sebelum pecah gendang telingamu, dek…:mrgreen:

      and, mari menghadapi ketakutan?🙂

  10. kiraiin tadi puisi ternyaTa koiL😀

    nemu la9i neeh klu takut ituh seni..
    aKu sendiri masih suka takut men9hadapi ke”taKut”anku sendiri..
    enTah jika diartikan seba9ai seni,akankah men9hibur..??
    hare inih berhadapan den9aN “mauT” la9i..😦

  11. Untuk apa Hidup ini ?.. Untuk apa Hidup ini ?..
    Apakah arti Hidup imi ?..
    Apa itu Hidup ?..
    Makasih mbak..
    Salam Sayang

  12. @kangboed,
    lha kok malah balik nanya… yo embuh…

    @ezra,
    yah, saya tau rasanya…
    berpurapura memang lebih mudah zra…
    kita toh selalu pake topeng ke mana-mana…
    dan ya, koir kelen:mrgreen:

  13. hehehe.. dimanakah mati ? dimanakah hidup ?.. sesuatu yang kekal adanya jangan sampai kita tukar dengan yang semu
    Salam Sayang

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s