Tentang Kematian

Persiapkan diri kalian untuk satu lagi posting tak penting.

Pernah denger Sigmund Freud? Psikoanalisa? Saya nggak mau bahas banyak-banyak. Cuma mau ngomongin sedikit tentang insting. Sedikiiit saja. Dalam psikoanalisa, insting pegang peranan sangat penting dalam menentukan perilaku manusia.

Kata Oom Freud, insting ada dua: insting hidup atau eros, dan insting mati atau thanatos. Insting hidup biasa dikaitkan dengan cinta, kasih sayang, keinginan ‘menumbuhkan’ dan bertahan hidup. Insting mati biasa dikaitkan dengan dorongan agresi, keinginan yang bersifat destruktif, merusak, dan tentu saja, dorongan yang berhubungan dengan kematian… (walau sebenarnya, insting mati tidak pernah dengan ‘sengaja’ mengarahkan orang ke kematian)

Humm… tapi sepertinya insting mati saya memang lebih kuat daripada insting hidup. Teman akrab saya waktu kuliah dulu sempat ‘takut’ sama saya. Soalnya “kamu kok ngomongin mati terus tho, Yo…”

Saya juga punya semacam ‘kegilaan’ terhadap benda tajam. Jadi kalau ada razia benda tajam, pasti tas ransel saya bakal segera memuntahkan barang-barang macam gunting [dua biji], cutter, silet [dua sampe lima biji], dan pisau lipat serbaguna [kayak yang biasa di bawa kemping ituh.] Ini tentu saja tambah bikin dia khawatir saya bakal melakukan hal yang ‘iya-iya’ kalau ditinggal sendirian.

Tapi saya memang suka sendirian. Saya lebih banyak ke mana-mana sendiri. Nggak ribet. Nggak kudu nungguin temen jalan kita dandan segala macem. Apalagi saya paling benci sama orang lelet. Kalo waktunya belanja saya maunya datang, ambil, bayar, selesai. Nggak pake lama-lama milih karena saya biasanya selalu tau dan yakin sama apa yang mau saya beli.

Hoho… kita melenceng dari pembahasan ya? Maaf. Tapi selama saya sendirian, tentu saja saya pernah dihinggapi keinginan [yang amat sangat besar] untuk bunuh diri. Saya malah pernah sempat sudah menempelkan mata pisau di pergelangan tangan kiri. Hihi… Tapi batal saya sayatkan. Waktu itu kenapa ya? Oh iya, tiba-tiba ingat bapak saya…

Sebenarnya saya sudah lama nggak terlalu peduli sama hidup. Saya pusing mencari ‘makna’ mungkin. Terlalu sering merasa ‘kehilangan makna’ dan hidup atau mati jadi sama saja buat saya [mungkin ‘makna’ itu malah ada dalam kematian?]. Dunno… Saya jadi merasa lebih cepat mati bakal jauh lebih baik. Tapi sepertinya duapuluhlima tahun hidup masih belum cukup untuk cepatcepat dijemput maut. Jadi status saya ya, menunggu…

Saya sering mikir, mungkin saya hidup cuma buat bapak saya. Karena saya tahu, pasti bakal sangat menyakitkan buat beliau kalau saya juga ikut-ikutan pergi apalagi gara-gara bunuh diri. Tapi bapak saya kayaknya tahu deh kalau saya punya kecenderungan suicidal gitu. Soalnya, beliau pernah ngirimin kliping dari koran. Beritanya tentang bunuh diri. Trus di suratnya bilang gini ke saya: “Kamu jangan terlalu banyak pikiran, nanti stress…” Huahahaha… Cinta banget dah sama beliau…

Jadi kesimpulannya, saya cuma bisa sesegera mungkin mati setelah bapak saya mati. Kok kayak doain beliau cepat mati ya? Hehe… ngga niat begitu sih…

Dari dulu saya pengennya mati di medan perang. Kan asik tu, kalau bisa mati syahid karena jihad. Saya bisa dapetin apa yang saya ingin aka M.A.T.I. Trus saya juga bisa dapat bonus surga *haha… mau banget dah*

Ya ya… saya tau kita harus ekstra hati-hati sama keinginan kita. They may come true. Jadi sekarang saya gak terlalu pengen mati. Cuma pengen aja. Tapi kalau sebelum waktu mati itu tiba, Allah ngasih saya kesempatan buat seneng-seneng dulu, kuliah lagi, make a lot of money, nikah, bikin rumah, en punya anak banyak… saya sih nggak akan nolak…:mrgreen:

Haha… senangnya ternyata insting hidup saya masih bekerja dengan cukup baik dan postingan ini pun berakhir dengan tidak jelas sama sekali…😀

.
..
…Untuk kalian yang membaca postingan aneh ini dan menyempatkan diri berkomentar, terima kasih. Your are the best! [apapun makna yang terkandung dalam kalimat ini:mrgreen: ]

101 thoughts on “Tentang Kematian

  1. ya Intinya nikahlah, ngarti. wah gue koment petromak lagi , kena gosip ga

    ah Sigmund Freud , wah aku bacanya tahun 92 . wah aku tahu intinya

    Yaayaaa. ,kirim surat Ke Allah sudah, terus apa lagi ya.

    ya udah sabar ajalah.

    • haha… anti-gosip di sini mah… yang ga jelas uda banyak masa mau ditambah gosip lagi…

      ya udah deh.. sabar juga ya… *kagakjelaslagidah*

  2. Instingku mengatakan bahwa..aku ini udah mulai gak jelas lagi, dan ketemu sama orang yg gak jelas juga, trus..apa yaa.. *ya gak ada apa2 lagi..wong namanya juga gak jelas* Gimana..udah jelas belum..?.?.? *kabuuuurrr*

    • peh…
      yok opo lek kita mendirikan perkumpulan orangorang gak jelas disingkat PEROGALAS?

      *penyakitgilanomerlimapuluhsembilan=gilapadasingkatan*

  3. eros dan thanatos itu bukan nya bagian dari dewa dewa yunani ya ?

    wah tante..
    jangan deh coba iris iris itu..
    ga enak.. tapi memang memicu adrenaLine Loh.. *bukanmaksudmeracuni*
    habis nya sayah pernah coba.. hhi.

    iya.. cuma cinta kepada orang orang di sekitar kita yang bisa buat keinginan suicidaL itu Luntur.. waLau cuma sedikit.

    tips yang mungkin agak berguna :coba berpikir positif aja tante terhadap segaLa haL.. semua pasti ada sebab dan akibat.. dan seLaLu ada penjeLasan Logis untuk semua itu.. jadi jangan terLaLu banyak berpikir yang ‘ajaib’ .. (sebenernya ini tips buat sayah sendiri sii.. hhi)

    saLut untuk bapak nya tante, jadi pengen ketemu..
    pasti keren dan gaoL banget agak nya.. hha *piss*
    bergembiraLah karena masih ada yang peduLi dengan dirimu..

    tak ada sesuatu yang tak penting.
    semua haL atau ucapan atau tuLisan atau perbuatan pasti memiLiki makna..

    (tadi nya pengen komen yang panjang nya ngaLahin postingan nya, tapi ga jadi takut kena amuk masaa) *kabuuur*

    • wew…
      anak muda… komenmu mengalihkan postinganku… *iklanpemutihwajah MODE ON*

      irisiris, loncatgedung, ck…ck… amat sangat aneh sekali keinginan kita (kita???) ituh ya ko… tapi iya ah, ya udah just live ajah dulu. ketawain aja idup ini sampe puas. mati mah pasti:mrgreen:

      hahay… bapak saya ituh ngga pernah ke mana2… sukanya nonton BUSER sama SERGAP en varian acara yang serupa. kagak ada gaolgaol-nya… tapi saya cintah sama beliau… hiks…

      terima kasih, anak muda…
      semuanya ini memang punya ‘alasan’
      kita bisa ‘kenal’ di sini juga udah diatur sama Beliau Yang Punya Kuasa…
      ngga pernah ada yang siasia…
      bahkan kecoak pun punya guna: buat nakutin sepupu sayah…:mrgreen:

      • iya kita ? ahaha.. bener.

        jaLanin aja hidup. kaLo udah terLaLu LeLah ya refresh Lagi Lah..
        atau istirahat sejenak..

        andai saja bisa matisuri y..:mrgreen:

        wah, bapak anda pasti serem kaLo begitu, pasti nonton cekaL Ltv juga tuh.. hhi.

        nah tuh kan ! kecoa aja punya guna seLain buat cemiLan di waktu Luang..

        ga akan ada yang pernah sia sia, yakin aja kayak gitu.

        makasi juga ya tante tua.. hhi
        (biaya konsuLtasi atas komen sayah mohon di kirim Lewat weseL pos aja,:mrgreen: ) *kabuuur*

      • *timpukniko*

        anak muda… bapak saya tidak seram…
        huhu… bliau cuma kayak ‘buaya’

        *celingakcelinguk mogamoga sepupu saya ngga mampir ke sinih*

        ehm… biaya konsultasi diganti kecoak lima kilo aja mau ya?

      • *menghidaratuhmenghindar*

        wah.. seram dong.. kumis dimana mana ya itu ?

        *semogasepuputantemampirkesini*

        ya bisa Lah biaya konsuLtasi nya..
        yang penting anda seneng Lah..
        *pingsangmampus*:mrgreen:

  4. kayanya “mati” dapet hattrick neh (El-Maut, Ode, dan yang ini):mrgreen:
    nampaknya sekarang postingan ttg mati lagi neh (*walopun gak jelas buat yo)! jiahhh…

    nikmatin hidup yo kaya yang dulu pernah yo bilang! bukan begitu?
    siapa tau dapet makna hidupnya!?😀

    *kaloyangsenengsenengsayajugamauyo:mrgreen:

  5. Seyem amat art iclenya!
    Mati …! Mati kilat ..silet!

    Saran:
    Klo emang mati itu keharusan,
    Harusnya kita pirin “mati keren”.
    Ayo kita pikirin mati keren.
    Mulailah dgn tabulasi mati!

    Salam Pikir Tiga!

  6. wadow,, jangan dicoba ya mba yang “iya.. iya ” nya itu…
    ditunggu atw tidak ditunggu maut pasti datang… tapi qira2 tabungannya sudah cukup atw belum…😉 *itung.. itung..

    • yea… come on…
      :mrgreen:

      sori muz… bawaan orok…
      sangat tertarik pada hal semacam ini…

      shini… goroshi…
      die… kill…

      yea… sementara orang sudah jauh mencapai banyak hal,
      aku masih aja terpaku pada kematian…

      pathetic…
      orang gila yang aneh…

  7. mencari makna hidup atau mencari hidup yg bermakna?!🙄

    sik..sik…kok aku curiga dgn isi tas ranselmu…
    ada pisau pemotong rumput ga Yo?!
    kalo murah ambil dua deh bu…:mrgreen:

  8. Mati hanya soal waktu, besok atau 40 tahun lagi tidak ada bedanya. yg menjadi pertimbangan adalah di alam setelah mati itu amat sangat lama dan tidak berakhir, nah “sangu” nya kira2 cukup tidak? hehehehhe

  9. woeeehh..uummm..nikah yo.its best solution to make ur liFe more colourfull and stop to thinks baou death😀
    trus punya anak kan lucu tuch hihih..

    kita semua camat yo [ calon mati ],tin99al nun99u ajah kapan saatnya tiba,kapan san9 maut dan jibril menjemput…

    jadis sekaran9 nikmatis ajah hidup,apapapun ituh,cheersss ..🙂

    • lah iya…
      trus mau di mana?
      pengennya sih saya kantongin, tapi kantongnya ga muat.
      lagian si kantong udah diisi hape ama senter kadang2…:mrgreen:

    • jadi saya ini kenapa?
      ‘kesadaran’ terlalu tinggi,
      atau ‘merasa’ selalu teralienasi,
      atau cuma depresi tinggi?

      janganjangan gabungan ketiganya…

      fufufu…

    • hummm… iya… tapi kan kasian bayinya kalo lahir udah gak ‘punya’ ibu…
      kalo bapaknya dapet ibu tiri baek mah ga papa…
      tapi kalo malah jadi kayak di sinetron2 itu begimanah…

  10. hati hati mbaaaak.. koooook kayanya… hmm… terobsesi sekali yaaaa.. dengan hal hal berbau kematian… malaikat maut… hehehe… tatuuuuuut aaaah… mendingan kabuuuur…
    Salam Sayang

  11. kematian… adalah gerbang menuju alam lain, jeng…
    dan sekiranya ingsun ini tidak berharap sama sekali ke situ ~ setidaknya untuk saat ini…:mrgreen:

    maka sekiranya dinda yo mulai bertekuk lutut terhadap pengharapan yang kian temaram menuju padam…
    atau mimpi dan rejeki yang bagaikan bintang di langit; bertebaran namun tak bisa dijangkau lagi…
    atau ketika dinda merasa cahaya dunia mulai padam sekalian memadamkan fungsi penglihatan dinda…
    maka carilah dinda, orang yang mampu mengangkat dinda lebih tinggi…
    dan menjaga agar supaya dinda tidak terperosok jatuh lagi… apalagi sampai berharap pada MATI sebagai SOLUSI…

    *ngomongapaingsuninih…*

    • ah, ya…

      tapi tidak ada yang akan tahan hidup dengan orang gila depresif macam saya inih, nda…

      jadi biarlah…
      without you, this is how i disappear…
      and live my life alone…

  12. Yo….!!

    Bosen ya hidup kalau gitu2 aja terus. Gw sih lagi lirik kanan-kiri, kira-kira ada episode hidup yang berpotensi menggembirakan ga sih? Hehehe… ternyata banyak…!!!

    Pengen skydiving, menjelahahi Afrika, liat peradaban di Timteng sekalian berziarah ke Rumah Allah, liat bukti-bukti sejarah atas kesalahan dan kemakmuran suatu bangsa di atas muka bumi… Kalau udah kek gini, pengen hidup panjang, sehat, punya banyak waktu dan kaya. Hahaha sampoerna….! Tapi yg terpenting dari itu semua bisa menambah kualitas kita di mata Allah…

    • iya sih mang…
      ini juga lg merencanakan ‘perjalanan’

      saya mau bekpek juga kayak si mangkum…

      pertama mungkin bakal ke pulau seribu dulu kali yaa…:mrgreen:

  13. Masa lalu kadang jadi belenggu.. Masa depan adalah tantangan.. Masa sekarang adalah penentu utk pilihan hidup.. Hidup itu kadang pahit kadang manis..namun, semua tak seperti yg kita bayangkan atau pikirkan. So… Ada Gula Ada Semut, Jika Gundah Janganlah Larut.

  14. mbak, ngantongi benda2 tajam buat apaan sih, buat nodong preman yah???🙂

    kalo diriku lom siap mati mbak, tabungan amalku masih kurang banyak maunya mati masuk surga

  15. katanya mati sih gampang….hidup yang justru susah. setelah matinya yang repot kalo hidup kita nggak bener…
    waduh kalo situ suka nyimpen benda-benda tajem gitu…saya mah nggak berani macem-macem deh sama yoan…

  16. wew…
    bersyukur banget yah, mba yoan selalu ingat dengan yang namanya kematian, jadi selalu bisa termotivasi untuk mengevaluasi setiap langkah, setiap tutur, dan setiap niat…
    semoga selalu menjadi remainder diri sendiri, ya…
    salut, mba😉

    HAYYAAAAAHHH… SMANGAATTT, JEEEHHH…!!!

  17. siip!! bunuh diri masuk neraka, hiy.. na’udzubillahi min dzalik…

    semoga kita wafat dalam keadaan khusnul khotimah, amin…🙂

    mbak yo, semoga bisa merajut mahligai rumah tangga yang sakinah, mawaddah, wa rohmah..😀 amin…
    *nisa sok tau kie, maaaf… hanya mendoakan😉

    semoga kita bisa nggih, mbak😉

  18. Mbak yooooo shofiy balikk..,Muaaachhh

    Dueh dari pada deket2 thanatos enakan berteman saja dengan Eros..
    Ambil istilah di blog pak bayu..,Amor Fati gitu lowh..

    SEMANGAT mbak Yoo..,Disini masih banyak lowh yang sayang ma mbak yo..

    *pluk mbak yo ahhhh

    HuG u tide sista ^_^

  19. tuh kan, tenyata gw bukan orang pertama yang ngomong kalo tulisan lo dekat dengan kematian, keliatan (walopun sebenernya gw ga bisa liat lo) sangat lepas ketika menulis tentang itu. Obsessed by death..
    Sekali2 bertema happiness, blissfulness dong.

    • yah jar…
      gimana dong?
      namanya juga obsesi…:mrgreen:

      tema hepines?
      humm… iya deh ntar gw karangkarang dulu yaa…😀

      asal lu tetep dateng ke sini ajah…:mrgreen:

  20. Yo, mana telapak tanganmuu?? Sini..sini berikan padaku, biar tak ramal…

    Hmmm, kayaknya besok deh Yo. Sdh punya the last message pa blm?? Udah photo?:mrgreen:

    (pisssss, cepet² mlayu banter, sebelum diuber dibawain silet)

    • besok ya yu…

      hummm.. kalo begitu…
      pesan terakhirku padamu…
      kamu harus melanjutkan keinginanku keliling dunia…
      pertama kamu harus ke flores dulu ke tempat temenku…
      bilang sama dia, kalau kamu menjalankan my last wish dan minta dianter keliling flores…

      trus…

      *ditimpukwahyu*

  21. kok sama kek saya ya kemana-mana sendiri. yang penting bisa sejalan seimbang, antara insting hidup dan mati. insting hidup guna bertahan hidup sedang insting hidup untuk mempersiapkan diri akan datangnya ‘hari esok’ yang abadi.

    oia kenalan dengan blog baru ya *nyodorin tangan* kok diem ce salaman donk. ditunggu kunjungan balik dan komentarnya terutama dalam tulisan ‘manjakan mata, telinga dan waktu anda …’. awas lho kalao engga berkunjung tak jithak pakai tiang listrik wakakaka *kabuuurr *ngumpet

    • oh ya? sama? sendirian kadang memang nyaman… tapi kadang engga…

      dan ya… seimbang… itu yg perlu…

      *saya udah bertamu ke tempat situ… takut dijitak…*

  22. Pingback: Against All Odds: Selusin Cicak di Dinding Kamarku « Cuma Omong Kosong Tentang Hidup yang Menguap dari Kepalaku yang Pengap

  23. hehehe.. kok nyindir sampeyan.. terus mendadak daku tulis tentang waktu.. kematian.. bekal pulang.. hmm.. sampeyan menular yaaaaa.. hehehe..:mrgreen:.. jadi malu.. engga jadi kabuur aaah.. hehehe..
    Salam Sayang

  24. kok seperti berkaca pada saya ya…

    tapi itu dulu, alhamdulillah sekarang udah (berusaha) menikmati hidup…
    cayo, mbak..
    dinikmati aja hidup ini mumpung masih diijinin napas…

  25. hmm, mbak yoan ada pertanyaan yang selalu terngiang2 di benak aku dan blm ada yang bisa jawabnya. apa rasanya mati ?. banyak yang bilang, kamu bakal merasakannya setelah mati. tapi bukannya semua indra kita udah g berfungsi lagi saat kita mati. heu… kl ingat mati, badan aku jadi dingin dan kyk ada yang ngamatin dibelakang. ngeri ah.
    aku pernah ngerasa hampir mati (aku rasa begitu) saat tiba2 lupa napas/g bisa bernafas selama beberapa detik lamanya dlm keadaan tercekek akibat salah posisi tidur waktu amandelku membengkak. untung aja aku langsung sadar. ternyata aku udah g bisa gerakin tangan ama kaki. aku jd mikir : ya Tuhan, jangan2 aku akan mati !. trs g tau kenapa mungkin krn berusaha untuk ttp dlm kesadaran tinggi aku ngomong dlm hati, oh tangan ayo bergerak, bergerak dgn cepat. ayo bangkit berulang2 kali.
    heu… akhirnya aku langsung bisa bernafas lagi setelah cepat2 bangun dan bangkit.

    aduh… kok aku jadi curhat ? maaf mbak hahaha. aku cuma pengen bagi2 pengalaman aja😀

    • apa rasanya mati?
      rasanya tidak terasa lagi, jee…
      setelah beberapa saat sebelum mati kesakitan sangat karena proses pencabutan nyawa yang amat perih sampai melebihi kesakitannya ibu melahirkan…
      *sotoy MODE ON*

      katanya, kalau mati ‘normal’ yang pertama bakal ditarik adalah ‘hidup’ di bagian kaki… jadi kaki kita perlahan mendingin… trus naik ke atas…
      *tambah sotoy MODE ON*

      hummm… aku kalo kelindihan (apa bahasa indonesia nya yaa…) juga begitu jee… nggak bisa gerakin badan meski (perasaan) udah teriakteriak dan nendangnendang ke mana-mana…

      hehehe… aku yang curhat nih, jee…:mrgreen:

  26. brrti lu g suka gw dong.. gw kan lelet… hiks… hiks… ‘sensitif amat c’
    yo lu jgn mati dl napa? gw pngen lyat anak2 cerdas kyk lu yg lu lhrn….

    • ah… lu kan pengecualian lid…:mrgreen:

      minta gw jangan mati dulu? ke Dia dong mintanya… masa ke gw…😀

      *guejugapengenliatanakanakcerdasyangguelahirinsendiri…*

    • mati itu ga bisa tergesa-gesa, anak muda…
      lebih baik dinikmati dan dihikmati dengan khidmad…

      *sayapengenmatipaslagitidurajadehyaTuhan… amiin…*

    • hu uh… tapi setidaknya kan ngga terlalu menyusahkan orang…
      orang ga harus nungguin saya berhari2 di rumah sakit,
      ga harus capek2 badan, pikiran en hati karena ngeliat saya ngga berdaya di rumah sakit… dan saya juga ga harus ngeliat banyak orang sedih karena saya…

  27. [GA NYAMBUNG MODE ON]
    *Tiba-tiba ingat satu adegan*

    Sang cewek ampir ketabrak mobil, saat sang cowok menyelamatkannya *shitnetron banget*

    yang cowok ketabrak deh, sambil bersimbah darah kata-kata terakhir sang cowok adalah
    “Uhuk2.. ga semudah seperti di film2 ternyata”
    Mati deh😀

    [NYAMBUNG MODE ON]
    Yaa.. apapun matinya, moga2 keren🙂

    • hah??? :-O

      ituh… beneran ceritanya begitu? shit bener tu… ironis… [apalagi kl kalimat penutupnya kek gitu… *gelenggelengkepala*]
      sedih2 lucu gitu jadinya…

      yaa… apapun matinya,moga2 husnul khatimah.. amiin ya Allah!

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s