Purgatorio

Terbangun tiba-tiba pukul tiga dini hari tadi. Ah, hebat! Gelisah karena baru dua jam lelap dan tidak lagi bisa tidur setelah ini. Mau apa? Wong belum boleh sholat… :p. Setelah cengar-cengir sendiri, akhirnya saya malah menulis entri ini.

Pertama, maaf temans… Ternyata, saya suka terdistraksi. Lebih dari yang saya sadari. Yah, saya mungkin orang yang inginnya mengejar mimpi tapi terlalu gampang tergoda bujuk rayu dunia maya sampai-sampai melupakan esensi hidup sebenarnya (you got me this time, Jar! :salutetofajar:). Bagaimanapun juga, dunia ini adalah suaka saya sejak pertama saya mengenalnya. Sebuah pelarian manis dari basa basi dunia nyata ketika tidak lagi bisa kau alihkan perhatianmu pada manuskrip, kotak 21 inchi bernama televisi, atau dengan bengong sendiri. Maka saya kembali, dan (mungkin) tidak lagi berpikir akan hiatus atau hibernasi.

Kedua, sekali lagi maafkanlah saya teman, pengetahuan saya mungkin memang hanya sebatas tai. Dan tidak ada yang bisa saya ceritakan selain ini. Ya, saya mencret (disinyalir menular dari sini). Diulang ah, pake huruf kapital… M.E.N.C.R.E.T. Siyalan? Ah, tidak juga:mrgreen:

Bolak-balik ke bilik termenung bikin saya benar-benar merenung. Sampai-sampai saya terbentur pada satu kesadaran bahwa: mungkin saya harus pakai pampers. Kemudian akan saya biarkan terjadi apa yang seharusnya terjadi tanpa perlu repot ke kamar mandi. Tapi lalu saya pikir ulang dan sampai pada satu keputusan: saya tidak ingin kehilangan momen ini.

Mungkin ini cara Tuhan yang unik untuk memberi saya semacam kesempatan bertobat. Mensucikan diri. Meluruhkan dosa sekaligus tai. Lantas saya pun berharap, kondisi ini bisa menjadikan WC semacam purgatori, tempat pensucian atas dosa dan lalai yang saya lakukan dengan sadar dan sengaja (Hah! Nonsense kalau saya bilang saya melakukan dosa atau lalai karena tidak sadar dan berapologi itu khilaf belaka). Dan mencret ini, biarlah jadi detoksifikasi bagi tubuh dan jiwa saya. Biarpun cuma terhapus sedikit tak mengapa. Besok mungkin akan saya cari lagi cara mensucikan diri dan menghilangkan dosa, tanpa harus lima belas menit sekali ke kamar mandi.

Pesan terakhir saya sementara ini: selamat menikmati hidup, hingga tetes mencret terakhir! Dan tertawalah!

Tabik!

84 thoughts on “Purgatorio

  1. Pukul 3 pagi belum boleh sholat..???

    Siapa bilang..??

    Apalagi habis terbangun dari tidur…

    Sholat Tahajud, sholat Witir, sholat Fajar, adalah amalan yang tak ternilai harganya Mas…

    Untung sampeyan bisa menikmati semua itu,lha saya kebanyakan jaga Malem jadi tidak bisa melakukannya…

    • huahaha…
      pertama, saya bukan ‘mas’.
      kedua, karena saya bukan ‘mas’ maka tiap bulan saya mengalami proses ‘peluruhan’ yang membuat saya ‘tidak boleh sholat’…

      huahahaa… ternyata masih ada aja yang mikir gw ini cowok…

      • hahaa.. nasib lu Yo .. Yo ..
        aku juga mikirnya kamu cowok lho dulu pas pertama kamu maen ke blogku,, hyahh …
        makanya dipikir si bocah di atas itu, solat bisa kapan ja,, hhaa ..

        *Peace Ko*

  2. Kalo aliran Shakespeare, mensucikan dosa bisa dengan ciuman kaya Romeo n Juliet itu loh ..
    *ditimpuk gara-gara ngomongin roman di tulisan ini*

    eh, aku malah baru muntah … kalo dibandingin ma mencret-mu itu, mana yang lebih gak enak ??

    O iya,, hampir aja lupa ..
    Jangan, jangan pernah lagi nyoba hiatus, kalo masih gentayangan aja kesana kemari …
    yaaa :p

    • haduh muz, kalo ngikut shakespeare… mau ciuman sama sapah? bajaj? ogah ah…

      hummm… muntah sama mencret…
      yang jelas aku nggak mau nyoba nelen keduanya, muz…:mrgreen:

      n about the hiatus thing… ho oh juragan… ampuni hamba… tak kuasa rasanya menahan napsu gentayangan ituh…

  3. oooo ada pencucian dosa segala ya terus kalau udah dicuci dosanya hilang nggak ya, deterjen pake ciuman , hiks. . . .hiks. . .. koment saya mungkin nggak nyambung kali ya

    • haduh mas… saya kok jadi bingung baca komen sampeyan…
      tapi ya intinya saya paham lah sama maksud sampeyan…
      *penyakit gila no 39: sok paham sama semua hal yang terjadi di dunia*

  4. pertama : selamat kembali, dan ga berpikir buat hiatus.
    merenung di “bilik termenung” emang bikin tambah merenung yo!hhee…

    rugi banget ya yo kalo hidup ga dinikmati!? so, mau susah, mau seneng, nikmatin aja, senyum, ketawa, asal ga jadi gila. dan juga asal ga lupa ma syukur!

    bukan begitu yo?

    • pertama: terima kasih, anak muda… mari kita galakkan gerakan merenung nasional disingkat GERMENAS..

      yo’i pan. wong udah terlanjur idup. mau mati kok belum ketauan kapan… ya udah lah, nikmatin aja apa yang bisa dinikmati.. en pastinya rajin2 bersyukur biar gak stress and end up in asylum…

      benar begitu, pan?:mrgreen:

  5. Tenang saja, bulan depan bisa dilakukan upacara penyucian kembali, begitu juga bulan depannya, depannya, dan depannya lagi. Selamat datang di dunia para masokis…..

    • terima kasih atas sambutan tuan rumah dunia masokis…
      sepertinya saya juga punya kecenderungan sadistis…
      jadi, kapan pertemuan pertama klub sadomasokis-nya, neng?:mrgreen:

    • haduh diaaazz…
      defekasi-nya mah udah selesai kalii…

      btw, memangnya kentut ada tempatnya?
      kok saya nggak pernah liat tandanya ya?
      yg sering mah “buanglah sampah pada tempatnya” di tong2 sampah…
      trus kalo nggak buang angin sembarangan, harus di mana doong?
      *halah… dibahas..*

    • haduh…
      saya hebat? saya sederhana, iya…
      tapi hebat? kamulah yang hebat karena bisa menganggap saya yang biasabiasa saja ini hebat…:mrgreen:

  6. terkena penyakit menular rupanya dikau dinda…
    tiga kali bertandang ke kerajaannya jeng wahyu ingsun pun juga terkena kutukan, lagi ngetren rupanya ini penyakit rakyat jelata, sehingga ingsun yang berdarah biru ini pun juga ketularan…

    • benar kakanda…
      kalau buat adinda, mencret ini adalah semacam blessing in disguise…
      kesempatan merontokkan dosa dengan penderitaan yang cuma seuprit…

      hummm… adinda jadi pengen ‘melukaimu’ untuk melihat ‘kebiruan’ darahmu kakanda…:mrgreen:

      • tak perlu kau iris kulitku, dinda..
        cukup kau iris hatiku sahaja, pasti kau akan melihat bagaimana keturunan raja-raja berduka…

        tak perlu kau lihat darahku, dinda…
        kenalilah kasta-ku dari tutur kata-ku…

        atau apakah dinda masih meragu, bahwasanya kanda mau menerimamu tanpa melihat kastamu…?

        *plegamtis-melankolismencubamerayurayubagaikanrayuanpulaukelapa*

      • rayuanmu tak mempan, kakanda…
        maaf… adinda bukan tipe yang gampang termakan bujuk rayu lakilaki… (kalo bujuk rayu dunia maya sih iya banget:mrgreen: )

  7. Purgatorio iku opo to sakjane mbak..apa itu sejenis makanan yg bikin menclek itu tadi..eh kliru..mencetet..healah opo to iku mau jenenge..? Anu pokoke koyok sing ngunu iku lah. *saking senenge ndelok mbake gak sido ngilang tp rodo sedih maneh soale saiki mbake lagi loro ngunu iku*

    • masya Allah har, har…
      lha wong mbakyu-mu ini sudah jelaskan di atas…
      “…WC semacam purgatori, tempat pensucian atas dosa dan lalai…” ngaten lho cah bagus…

      mbakmu wis mari kok… wis ga tencrem maneh…

  8. hihihihi aku hanya bisa mengatakan ‘selamat datang kembali’ sambil tersenyum senang😀. *mbak makasih ya udah jalan2 ke blog fsku yang selalu menjelma seperti kuburan hehehe *kagetakutibatibaadakomenbarusetelahsekianabaddihunianginlalu*😀

  9. huehehehe… sampe sekarang masih M.E.N.C.R.E.T. ga yow?
    kalo sering2 kan dosanya jadi tambah sedikit🙂

    mari menikmati hidup, dengan selalu bersyukur atas apa yang dianugerahkan Tuhan kepada kita.

    • uda engga dong, om…
      besok2 cari cara laen aja deh buat mengikis dosa…😀

      sip, om…
      live this life crazy, and love every second of it! *lagiwarasdangakpengenbunuhdiri*

  10. huekekeke..yang tulisan yang terakhirnya itu kocak banget dan ekspresif.😛
    gile..saya salut sama tulisannya yang vulgar dan apa adanya….

    selamat menikmati hidup juga,mba…🙂

    live your life!…

    • waduh… vulgar? nggak sopan ya? ah gapapa lah… yg penting ga cabul utowo porno…

      dan saya memang apa adanya karena memang ini adanya… *mulaigakjelas*

      sip! enjoy!

  11. dah kek sodara kembar aja, penyakitnya kok barengan😆
    minum teh pait kata mba wahyunya tuh, biar ngga lama-lama di bilik termenung😀

  12. hehe.. yo, harusnya kamu yg nyanyi lagu temanya titanic, bukannye celine dion, itu lho yg judulnya “my fart will go on*

    kalo ayu utami dan djenar maesa ayu sering disebut penulis sastra kelamin, maka yoan bisa disebut penulis sastra pup.
    ahahaha…

    • *mbayangin adegan kate winslet merentangkan tangan berasa terbang… leonardo di caprio di belakangnya…lg mesra2nya…
      trus tiba2 si kate kentut (wajarlah, masuk angin kali ya) dan saya mulai nyanyi…”my fart will go on… and on…”:mrgreen: *

      haduh zra, disebut penulis sastra pup pun saya sudah bersyukur… lah sastra je… masa tulisan berbau tidak enak ini dibilang karya sastra tho zra.. zra..

  13. purgatorio?!?!🙄
    nama pemaen telenopela itu kah Yo?!

    “ohh tidakkk…jangan lakukan itu purgato!!”:mrgreen:

    semencret apapun kau, aku senang kau kembali kawan!!
    ahahaha…bintang kedjora!!

    *ketua karmun numpang lewat*:mrgreen:

    • oh alesandro! cepat ajak purgato menemui ketua karmun untuk cabut gigi!:mrgreen:
      terima kasih, anak muda… eh, ketua karmun ding… bintang kejora!

    • saya senang bisa membuat orang merinding…
      berarti bakat ‘ghost’ saya tersalurkan…
      terima kasih… senang bisa kembali…
      (huehuehee… hiatus kagak bener cuma berapa hari)

  14. Horeee.. Mbakku wis waras (luar dalam). Ayo mlaku2 maneh mbak, nglemesno tangan (lho kok tangan, gak sekel ta?). Soale ntar tangane kaku kalo kelamaan gak dipake klak-klik lagi..hehe.

      • Bentar dulu.. iki ape budal nangdi mbak? Kalo cari soto, rawon,rujak cingur, bakso, gado2, es degan, es campur, es teler, es teh, es em p, es em a, es satu, es dua, es tiga, esemeleketek..ayo aja..Hehe. *pancene cah kemalan panganan*

  15. Yo…., aku sampe lali nyambangi dirimu lek dikau terkena trencem jg. Aku abis mudik jeng, kl nang omah males buka internet dadak ngencepno kabel², udah gt leeeeeemmmmoooot bgt sesuai ky orgnya ini🙂
    Btw, iki asline penyakit mmg bikin org insyaf kok Yo. Makanya tak tularin ke kamu ben kita sama² dosanya berkurang 10% (diskon be’e :mrgreen:)
    Ya wes, engko lek kumat maneh berarti dosa mu se akeh, dadi ya kudu di bleaching nganggo teh pahit. Wekekekek….

    • whuehehe…
      wis tak nikmati banget kok iki mencret’e…

      duso ku pancen sek uakeh bianget yu…
      tapi pengen nggolek cara liyane utk mengikis dosadosa ini yu…

    • aih si niko…
      lu juga bo’ong katanya mo hiatus…
      kalo gw sih nggak bo’ong ya…
      gw cuma sadar en berenti (purapura) hiatus…:mrgreen:

  16. Pingback: Against All Odds: Selusin Cicak di Dinding Kamarku « Cuma Omong Kosong Tentang Hidup yang Menguap dari Kepalaku yang Pengap

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s