What I Don’t Like From TV Show

Jadi sudah beberapa minggu ini hidup punya cara sendiri buat ngerjain saya. Selama ini saya nonton sinetron cuma kalo ada Dude Harlino-nya (tu orang cakep banget sih…*mupeng MODE ON*). Jadi kalo si Dude muncul saya ikutan nonton. Kalo dia lagi nyumput en artis laen yang lg menuhin layar, saya males ngeliatnya *nyengir*. Dan sodara-sodara, cobaan berbentuk sinetronmenyebalkan itu kini harus saya hadapi every f**king night.

Bicik Sunai — seorang adik ayah saya yang diimpor dari Palembang khusus unttuk membantu mengurusi ayah saya yang beberapa bulan kemarin sempat sangat drop kesehatannya– sangat amat sekali banget dah pokoknya suka nonton sinetron berjudul MUSLIMAH (yg jd Titi Kamal), SHAKINA (kagak tau siapa yg jd pokoknya ada Sahrul Gunawan aja di sana), dan satu lagi tak lain tak bukan sodara-sodara, adalah CINTA FITRI. Dari jam setengah tujuh sharp, sampe kira-kira jam setengah sepuluh malem, tidak ada satu tikus mati atau satu kucing terbangpun yang bisa mengganggu kehadiran beliau di depan tipi khusus untuk nonton sinetron-sinetron ituh. Jadi tiap malem saya harus menghindar sejauh-jauhnya dari benda kotak bernama tipi yang dikuasai penuh oleh sang Bicik. Bukannya saya nggak dibolehin ikut nonton sama bicik saya. Tapi saya nggak ngebolehin diri saya nonton sinetronmenyebalkan yang tokoh utamanya cuma bisa nangis sama bilang: “Ya Allah… Astaghfirullahaladziim…”

Huaaa…. Tiap malem gitu loh. Extravaganza aja saya gak bisa nonton kegusur ama sinetron oon ituh. Gila. Indosiar pinter banget ya bikin sinetron yang dengan denger tokoh-tokohnya ngomong aja bisa bikin orang pengen bakar tipinya. Lebay ya? Menurut saya sih lebih lebay lagi tu yg bikin sinetron. Ampun deh. Kenapa sih ngomongnya harus teriak-teriak? Pada budeg apa ya? Belum lagi kalo nyebut tuh lebih banget deh. Si Titi Kamal ektingnya gak banget deh di sinetron ituh. Huaaaaah. Untungnya emang dalam hidup tu kalo lu di kasi cobaan ato situasi untuk dihadapi, lu pasti juga dikasi alat buat menghadapi, mengalahkan ato minimal menangkal serangan-serangan eksternal terhadap diri lu *apa sih…=D*. Yak. Sukur alhamdulillah. Laptop butut saya yang hampir saya karungin buat dituker ke loakan itu, gak ada angin gak ada badai tiba-tiba bisa nyala lagi dengan indahnya. Huaaa… Syalalalala… Betapa bahagia…


Dan malam-malam saya pun menjadi lebih indah bersama laptop ini. Suara-suara yang diteriakkannya bisa menjadi penangkal dialog gak penting di luar kamar saya. Hah… Hidup tidak bisa lebih menyenangkan tanpa kehadiranmu laptopku… Ku berjanji tidak akan (sering-sering) membantingmu lagi. Jangan pernah letih tuk mencintaiku ya top…

 

4 thoughts on “What I Don’t Like From TV Show

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s